Thursday, 12 November 2015

TEMPAT MAKAN BEST DI SUNGAI ARA | PENANG - ROCKSTARZ BURGER

ROCKSTARZ BURGER : BURGER ROCKERS SEJATI YANG AWESOME DI PENANG


Yeyeh !! Yeyeh !! Are you ready to rock and roll ? Tiba-tiba aku pun berjiwa kental seorang rocker. Semua sebab makan burger di Rockstarz Burger pada hari Ahad lepas. Sampai sekarang dok Yeyeh !! Yeyeh !! Layan burger gempak dan boleh masuk list Tempat Makan Best Penang. Korang jiwa rock ke ? Atau sekadar mengaku rockers tapi dalam hati ada taman ? Tak kiralah korang rockers sejati ke.. rockers rock kapak tangkap cintan cintun leleh semua ke apa ke.. Yang penting korang kena cuba burger-burger yang ada di Rockstarz Burger. Ngerti tak ?

Jom kita sama-sama telan air liur sambil teruskan membaca.

SEJARAH ROCKSTARZ BURGER


Sempat aku bersembang dengan owner Rockstarz Burger, Encik Saiful Danial dan Encik Saiful Irwan. Macam-macam aku korek. Tiga tahun dah sebenarnya Rockstarz Burger berada dalam industri pem'burger'an di Penang. Bukan sehari dua baru mencipta nama. Pernah menjadi tempat makan pilihan program TV popular iaitu 'Jalan-Jalan Cari Makan' pada tahun 2014. Asalnya buka gerai tepi jalan saja tapi disebabkan demand yang tinggi, dua adik-beradik ini akhirnya dapat buka kedai pula. Lagi selesa dan more people can come untuk rasa burger rockers resepi rahsia mereka berdua. Memang tabik spring. Kedai pun super cool dengan deco yang menarik. Terasa sungguh aura rockers dalam diri masing-masing. Kemudahan seperti surau dan tandas ada disediakan. 








LOKASI KEDAI ROCKSTARZ BURGER



Rockstarz Burger
118, Taman Tunas Muda,
Jalan Dato' Ismail Hashim,
11900 Sungai Ara,
Pulau Pinang

 019-429 9309 (Sungai Ara)
016-446 6036 (Ayer Itam / Greenlane)

5.00PM - 1.00AM
Isnin - Ahad

Facebok Page - Rockstarz Burger
Instagram - Rockstarz Burger
Twitter - Rockstarz Burger

Orang Penang memang mohong sangat kalau tak tahu kedai ni terletak kat ceruk mana. Yang lain jangan risau. Sekarang dunia canggih. Orang jauh pun kalau tenyeh phone masing-masing mesti jumpa kedai Rockstarz Burger. Aku dah check dalam Waze. Alamat dan lokasi semua betul. Insyallah tak sesat. Parking pun senang dapat jangan risau. Kedudukan kedai pun tak adalah jauh sangat dari tempat tumpuan pelancong seperti Georgetown. Apa ada hal sekarang ni babe ? Bab makan sedap tak payah berkira sangat. Redah saja. Mengikut pemerhatian aku, orang mula ramai datang ke Rockstarz Burger bermula pukul 8.00PM. Memang sibuk habis pekerja-pekerja Rockstarz Burger nak melayan pelanggan. Tak menang tangan. Kalau ada yang terlambat seminit dua tu bawa bersabar ya.. Jangan marah-marah. Cool.





Siap sedia ke semua nak tengok burger-burger seksi ? Harap iman korang kuat ya.. Nanti jangan cakap kakak tak payung korang pula..

MENU / BURGER-BURGER 








Setiap hari, Rockstarz Burger menawarkan pilihan burger yang pelbagai untuk pelanggan. Menu-menu akan bertukar atau bersilih ganti mengikut kehendak Encik-Encik Owner. Jadi jangan pelik kalau tiba-tiba pilihan burger berubah. Sajalah sesekali nak tukar selera pula. Asyik yang sama nanti cepat bosan. Ada juga burger yang khas untuk musim perayaan saja. Jadi korang boleh pilih dan rasa different burger setiap kali datang ke Rockstarz Burger. Hampa sebut saja nak berapa layer. Satu ? Dua ? Alahai.. Tiga pun bolehlah. Make sure perut korang ada space untuk terima burger heavy metal (3 layers) dari Rockstarz Burger. Nama-nama burger juga diberikan berdasarkan nama-nama band rock terkenal tanah air dan antarabangsa. 

Pssst : Burger khas untuk vegetarian pun bakal diperkenalkan tak lama lagi..

Burger pilihan Siti Yang Menaip (SYM) adalah : The Metallicheeze, The Rockstarz, The Wings dan The Red Hot Curry Chilleez. 

Yang dah meleleh-leleh air liur tu sila lap cepat. Tak guna korang telan air liur mengadap screen. Cepat-cepat ajak kawan-kawan datang serbu Rockstarz Burger. Mesti korang tergoda kan ? Beef  dan chicken patty yang juicy dan lembut. Peeergh !! Masa gigit burger tu aiyark.. Aku tak reti nak describe feeling puas hati tu macam mana. Hampa kena mai dulu dan rasa sendiri. Baru hampa mengerti. Semua patties adalah 'homemade' recipe. Tak ada yang sejuk beku. On the spot minced beef and chicken akan dibentuk menjadi patty burger. Memang flavour pun original dan thumbs up.

Selain menu utama iaitu burger, ada juga beberapa side menu yang lain seperti fries, meatballs, curly fries dan onion rings. Aku suggest korang cuba meatballs dan curly fries. Sedap =)



Habis riuh kedai Rockstarz Burger bila geng #BloggerUtaraOfficial berkumpul. Terima kasih kepada Encik-Encik Owner yang sangat baik hati menjemput dan melayan kehendak kami. Kami sangat menghargai semuanya. Semoga perniagaan Encik-Encik Owner semakin maju dari hari ke hari mendatang dan dapat dikembangkan dengan lebih luas. Amin..

Terima kasih daun keladi,
Lepas ni boleh jemput lagi.

---------------------------------------------------------------------------------------

Al-Fatihah untuk arwah DediS, Shuhaimi Bin Sulaiman.

-SITI YANG MENAIP (SYM)-

Reach me via email at :

Friday, 6 November 2015

AYAH : KAU PERGI JUA. AL-FATIHAH

AKHIRNYA AYAH PERGI JUA MENINGGALKAN KAMI


Allah.. Genap seminggu arwah DediS pergi meninggalkan aku dan MamiZ. Pejam celik saja. Aku rasakan macam mimpi. Setiap kali aku bangun tidur, aku berharap yang DediS akan ada dihadapan aku seperti selalu. Kadang-kadang dia yang kejutkan aku. Rasa macam DediS akan pulang ke rumah dan akan kami lalui hari-hari seperti biasa. Celik saja mata, aku kembali memujuk hati untuk sabar dan kuat. Kena belajar terima kenyataan yang kini DediS sudah pergi selamanya menemui Allah Yang Esa. Memang luluh hati bagai disiat-siat. Semuanya berlaku dalam sekelip mata. Tanpa aku bersedia untuk kehilangan DediS. Tak.. Tak akan ada seorang anak pun yang akan bersedia untuk kehilangan orang tuanya. Aku tak pernah menjangkakan yang DediS akan pergi meninggalkan aku secepat ini. Pernah terdetik jujurnya sebab DediS memang sakit tapi aku berada dalam keadaan denial mode sebab aku tak berdaya nak berdepan andai kata benar terjadi. Belum puas aku berbakti padanya.. Belum sempat aku memenuhi semua impiannya.. Cepat benar aku rasakan.

Ramai rakan-rakan bloggers sudah tahu berita pemergian DediS. Hari-hari aku terima kiriman Whatsapp bertanyakan khabar dan kata-kata semangat. Alhamdulillah. Sedikit sebanyak membantu aku dan MamiZ membina kekuataan untuk menempuh hari-hari mendatang. Terima kasih semua di atas perhatian dan kasih sayang yang diberikan walaupun kita tak pernah bersua muka. 

Kali ini, aku nak kongsikan cerita. Panjang.. Sangat panjang. Aku dah kongsikan di Facebook beberapa hari lalu dan kali ini aku nak kongsikan di ruangan ini pula. Kenangan untuk aku abadikan dan pengalaman yang ingin aku ceritakan kepada dunia selama 13 hari aku menjaga DediS, Shuhaimi Bin Sulaiman yang telah terlantar koma dan akhirnya pergi meninggalkan aku dan MamiZ selama-lamanya pada Jumaat (30 Oktober 2015) yang lalu. Yang mana baik mari sama-sama kita ambil jadi iktibar dan yang buruk itu kita tolak jauh-jauh. Alhamdulillah. Aku dan MamiZ dikelilingi oleh insan-insan yang baik hati dan penyayang. Tak putus-putus doa dan kata-kata semangat dikirimkan. Masih ramai yang bertanyakan tentang keadaan DediS sebelum dan ketika sakit. Ramai yang ambil berat tentang kami sekeluarga. 

18 Oktober 2015 (Ahad)
Aku dan DediS dalam perjalanan ke Melaka. DediS sepatutnya menghadiri satu kursus disana. Walaupun nampak sakit tapi kerana komited dengan urusan kerja, DediS gagahi jua untuk menghadiri kursus. Aku yang memandu. Kami berbual seperti biasa. Kami berhenti untuk solat dan aku mula perasan langkah kaki DediS mula perlahan dan dia kerap mengurut dada kiri. Hampir terjatuh ketika menaiki tangga tapi sempat aku sambut. Kami meneruskan perjalanan dan aku mula sedar, DediS mula untuk sukar bercakap. Aku tak tahu nak buat apa dan hanya suruh DediS sandar dan tidur. Sampai di rumah kawan DediS, aku terus suarakan pendapat yang DediS tak sesuai untuk menghadiri kursus. Kawannya setuju dan kami pulang ke Parit Buntar. Sepanjang perjalanan memang DediS tidur. 

Kami bawa DediS ke klinik dan Doktor sarankan untuk bawa ke hospital secepat mungkin tapi DediS tak mahu. Memang ramai yang bertanyakan kenapa dari awal lagi tak mahu bawa DediS ke hospital. DediS yang tak mahu ke hospital. Setiap kali kami sebut hospital, mesti nampak stress dan urat-urat di kepala mula timbul. Jadi, kami tak mahu memaksa. Takut pressure DediS makin tinggi. Biarkan dia tenangkan diri. Siapa yang suka hospital ? Melawat orang sakit di hospital pun kadang-kadang kita tension. Jadi bukan sengaja kami tak mahu bawa ke hospital. Mudah bagi mereka yang bercakap dan menerjah kami dengan pelbagai soalan. Sebagai anak, ada satu perasaan sedih lain yang aku rasa sekiranya aku asyik memaksa DediS untuk ke hospital. Tak sanggup.

Kaki dan tangan kanan DediS tak boleh bergerak. Aku dah agak sejak dalam perjalanan pulang dari Taiping lagi tapi dikuatkan semangat hati untuk bertenang. Walaupun menggigil-gigil memandu, tapi masih cuba control ketakutan. Ya Rabbi.. dalam hati memang menjerit-jerit nak terus bawa DediS ke hospital. Aku tak ada medical skill jadi macam mana aku nak tolong DediS. Tengok DediS terbaring tenang di rumah, hati mula sedikit reda. Tapi tak lama. Tiba-tiba saja DediS tarik. Kaki dan tangan kejang. Aku dan Mak mula kalut. Pipi sedikit tertarik ke atas. Berjujuran air mata memicit-micit tangan dan kaki DediS. Aku terus panggil jiran sebelah untuk telefon ambulans. Nak dial 999 pun tak mampu. Jiran-jiran datang untuk membantu. Subhanallah. Terima kasih Ya Allah sebab hadirkan jiran-jiran yang baik hati. Mereka tolong picit kaki dan tangan sehingga kejang DediS hilang. Kami pujuk untuk ke hospital tapi tetap berdegil. Aku tetap panggil ambulans. DediS tak boleh dibiarkan. 

Ambulans dari Hospital Parit Buntar sampai tak lama kemudian. Aku jangkakan ambulans St. John yang akan tiba sebab nak bawa DediS terus ke Hospital Seberang Jaya mengikut saranan Doktor di klinik tapi dalam keadaan kalut itu, tak ada pilihan lain. DediS dibawa ke ER dan kami terpaksa menunggu di luar. Debaran yang teramat sangat. Doktor nak bawa DediS ke Hospital Taiping sebab peralatan di Hospital Parit Buntar adalah terhad. Pukul 6.00PM kami menunggu sehinggalah pukul 11.00PM baru DediS dibawa ke Hospital Taiping. Sekali lagi menunggu di ER Hospital Taiping sehingga pukul 3.00AM baru dapat masuk ke wad. Doktor ada memberitahu kami yang DediS ada pendarahan di dalam kepala kerana bacaan HBP telalu tinggi. Hati mula terdetik, kenapa tidak dibawa terus ke ICU ? Kenapa ke wad biasa ? Tapi bukan bidang kita. Banding diri aku dengan Doktor, haruslah Doktor lagi tahu. Jadi kami hanya ikutkan saja. Bermula dari saat itu, satu demi satu penderitaan DediS yang kami saksikan. Sejak dari saat ditolak masuk ke wad biasa, DediS hanya tidur lena tak sedarkan diri sehinggalah pergi meninggalkan aku dan MamiZ selama-lamanya.

19-21 Oktober 2015 (Isnin-Rabu)
Tiga hari pertama di Hospital Taiping, kami dibiarkan sepi dihujung tingkap tanpa seorang Doktor pun datang menerangkan kepada kami situasi sebenar. Ya.. memang ada Doktor yang datang untuk menyelak-nyelak file medical di katil DediS tapi tak ada yang bersuara menerangkan apa-apa. Macam merempat sungguh kami rasakan terbiar tak berjenguk melainkan kunjungan dari kawan-kawan DediS dan MamiZ yang tak pernah putus kunjung. Bila ada yang bertanyakan keadaan DediS, aku tak mampu nak menjawab sebab kami sendiri tak ada jawapan. DediS terpaksa menggunakan alat bantuan pernafasan. Wire berselirat di badan. Bunyinya sangat teruk. Macam orang mengeruh dan sangat kuat. Mulut dibiarkan terbuka dan balutan tidak dikemaskan. Sehingga bertukar warna kuning kain yang mengikat rahang DediS. Peliklah. Kenapa tidak ditukar tali itu. Kami tanya nurse, asyik 'nanti' 'nanti' dan 'nanti'. Apa yang aku terdaya lakukan ? Nak tukar sendiri ? Aku tak ada kepakaran. Maafkan ET.. tak dapat nak tolong Ayah. Nanah mula keluar dan pertama kali aku berdepan situasi begitu. Panggil nurse untuk bersihkan tapi lambat. Memang nurse datang tapi kemudian. Ya.. aku faham bukan DediS seorang yang sakit disitu. Kuatkan diri untuk mengelap kahak dan lendir yang keluar dari mulut DediS. Sumpah aku katakan, memang geli yang teramat sangat tapi Allah Maha Besar, kali kedua dan ketiga dan seterusnya, kekuatan datang dengan sendirinya. Perasaan tak sanggup untuk tengok keadaan Ayah begitu mengatasi segalanya.

21 Oktober 2015 (Rabu)
Petang itu tiba-tiba DediS kerap bergerak. Aku jangka itu adalah perubahan positif tapi bila mula bertindak agresif aku panik. Beberapa orang nurses datang dan aku dihalau pergi untuk tunggu di tempat lain. Terketar-ketar menanti. Datang seorang Doktor perempuan menenangkan. Katanya aku kena bersedia kerana DediS sedang nazak. Memang luruh hati mendengar. Aku masih tak dibenarkan menjenguk dan tak tahu apa yang sedang dilakukan ke atas DediS sehinggalah MamiZ datang dan beberapa orang sepupu masuk ke wad. Bila aku ke katil, memang DediS seolah-olah meronta-ronta. Datang pula seorang Doktor perempuan lain membantu DediS untuk bernafas secara manual. Lama.. hampir satu jam sebelum DediS diberikan sedatif untuk bertenang. Menurut Doktor perempuan itu, DediS mungkin bertindak agresif sebab sedatif lama sudah habis dan mula rasa sakit dengan adanya tiub alat bantuan pernafasan. Pandai-pandai saja kata nazak. Terjawab persoalan yang bermain-main di dalam fikiran aku dan MamiZ. Kami hairan kenapa DediS tidak sedar sejak hari pertama masuk ke wad sedangkan ketika kami hantar DediS ke hospital, DediS masih mampu memberi tindak balas. DediS diberikan sedatif rupanya. Nampak ? Kami langsung tak diberitahu tentang process apa yang dijalankan kepada DediS. Ditinggalkan clueless. Doktor terpaksa memberikan sedatif lagi untuk mengawal pressure yang semakin tinggi. Mesin alat bantuan pernafasan ditukar. Kali ini mesin khas dari ICU pula yang digunakan. Doktor mencadangkan untuk membuat pembedahan Tracheostomy bagi membantu DediS untuk bernafas kerana mesin alat bantuan pernafasan tak boleh lama digunakan. Sekali lagi luluh hati mendengar keputusan Doktor. Aku tak sanggup untuk tengok Ayah ditebuk-tebuk. Dalam hati hanya berdoa yang terbaik.

22 Oktober 2015 (Khamis)
Doktor-doktor dari pelbagai unit mula datang ke katil DediS untuk membuat pemeriksaan. Hairan sangat. Kenapa baru sekarang bermacam-macam jenis doktor baru muncul ? Kenapa tidak dari mula ? Drama apa yang sedang dilakonkan ? Seorang dari unit ICU.. Seorang khas periksa kidney.. Seorang datang periksa jantung.. Fisioterapist pun baru mula menjelma buat simple exercises dan DediS mula diberikan susu setelah 4 hari terkedang tanpa rawatan. Semuanya selepas DediS mula berada dalam keadaan 'nazak' seperti yang dikatakan oleh Doktor. Kemana mereka semua ini sewaktu kami mula-mula kami datang mengharapkan bantuan dan memerlukan penjelasan ? Masing-masing datang dengan teori masing-masing sehinggakan kami tak tahu nak percaya Doktor yang mana. Ada yang bercanggah pendapat dan masing-masing nak tunjuk hebat. Jadi siapa sebenarnya yang kami perlu rujuk bila macam-macam teori dikeluarkan ? Ingat DediS bahan experiment ? Datang dengan mesin-mesin canggih, wire makin berselirat sehinggakan kami nak dekat dengan DediS pun tak ada ruang. Matron mula menjenguk dan menjerit-jerit mengarahkan tali pengikat mulut ditukar baru. Akhirnya bertukar tali yang bersih. Saluran drip tersumbat dan terpaksa dimasukkan melalui kaki pula. Allah.. tengok DediS diperlakukan sebegitu rupa memang hancur berkecai hati. Tapi apakan daya.. tak mampu nak menolong. Mula ada sikit sinar di dalam hati bila perhatian mula diberikan kepada DediS. Nampak usaha Doktor dan nurse ingin membantu walaupun kami masih samar dengan keadaan Ayah.

Kami minta untuk ditukarkan DediS ke wad kelas pertama. Walaupun sudah diberikan GL masih juga tak dapat tukar ke wad kelas pertama. Katanya senang di wad kelas ketiga sebab doktor selalu visit. Haaa ? Nak tergelak pun ada. Doktor mana tu yang selalu visit ? Datang menjenguk pun sekali sehari. Itu pun acuh tak acuh. HO bersepah dalam ward adalah. Kehulu kehilir tolak trolley. Itu pun kerja ambil darah memanjang. Ada yang tak reti ambil darah pun. Cucuk lengan tak dapat.. Cucuk tempat lain pula. Habis semua tempat dicucuknya. Kita yang tengok pun rasa seram. Satu perkara lucu, bila MamiZ hulur GL, ada suara-suara dibelakang yang mengatakan bahawa gaji DediS sedikit besar dan DediS seorang cikgu. Mungkin ingat kami datang dari ceruk bumi mana dan tak educated agaknya melihatkan cara pemakaian kami yang selebet. Dalam keadaan panik, mana pula sempat fikir tentang fashion. Sarungkan saja apa yang ada. Jujur aku katakan, selepas diberikan GL, kami terima layanan yang sedikit baik. Baru ada beberapa orang nurses mula nak senyum sedangkan beberapa hari pertama ramai yang muka masam mencuka.

Aku tak pernah tengok hospital yang kotor seperti itu. Bukan nak jatuhkan nama baik pihak tertentu tapi sumpah, itulah pengalaman paling ngeri yang pernah aku lalui setakat ini. Seorang pesakit diabetes ditolak masuk dan duduk bertentang dengan katil DediS. Ibu jari kaki memang dah busuk habis dan Doktor memujuk untuk membuang ibu jari kaki. Aku dengar setiap butiran dan ingat pakcik itu akan dibawa ke OT. Ya Rabbi.. operation di katil itu juga rupanya. Maaf kalau itu memang procedures biasa di hospital kerajaan tapi ngeri !! Aku tak pernah tengok situasi macam tu. Mungkin perkara biasa bagi orang lain. Hygiene macam mana ? Patutlah boleh kena macam-macam infection. Darah dan iodine solution tumpah di lantai dan aku terus pergi dari situ. Tak sanggup nak tengok. While operation, Doktor bersembang-sembang santai. Cerita tentang menu lunch dan ketawa-ketawa kecil. Aku yang pucat lesi disitu. Soal etika kerja macam mana ya ? Huuurm..

22-25 Oktober 2015 (Khamis-Ahad)
DediS masih diberikan sedatif, memang langsung tak bergerak. Bila kami bercakap-cakap dengan DediS, Doktor kata tak dengar apa-apa sebab DediS tak memberikan sebarang tindak balas positif. Lantaklah. Kalau Allah SWT izin DediS dengar, siapa dia nak kata tidak. Itulah aku cakapkan. Teori macam-macam aku dapat. Doktor kata DediS dah tak rasa sakit kerana otak memang dah tak function. Aku nak bawa kawan-kawan semua berfikir sekejap. Dia kata DediS tak rasa sakit.. tapi kenapa pressure yang stabil tiba-tiba shoot naik bila setiap kali ambil darah ? Maknanya rasa sakit kan ? Maaflah kalau silap. Aku bukan doktor. Ini teori aku sendiri yang melihat perubahan pressure DediS setiap kali darah diambil. Ada juga ketikanya, aku dan MamiZ bercakap-cakap dengan DediS dan air mata DediS meleleh. Doktor kata yang DediS tak dengar tapi aku yakin sebenarnya DediS dengar dan rasa sakit. Manusia lah !! Bukan robot. Bila aku suarakan pada Doktor, katanya itu adalah perkara biasa. Siap dibukanya kelas dan ceramah tentang pain receptors dan nerve system. Terkejut Doktor bila aku dapat menyampuk dan mengatakan yang aku tahu tentang semua tu dan gunakan Bahasa Inggeris untuk berkomunikasi. Dia ingat aku bodoh agaknya. Bukan nak tunjuk lagak, tapi Doktor itu sangat terseksa untuk bercakap dalam Bahasa Melayu jadi aku mudahkan untuk dia. Agaknya lama sangat duduk kat luar negara sampai Bahasa Melayu simple pun tersekat-sekat nak sebut. Barulah dia dapat terangkan dengan baik dan tak sangkut-sangkut. Dipujinya pula aku sebab dapat gunakan Bahasa Inggeris dengan baik dan bijak. Hoi !! Aku cikgu Bahasa Inggeris haruslah aku tahu speak in English. Ya Allah.. dia ingat aku tak sekolah ke ? Apa agaknya tanggapan yang Doktor disana ada terhadap kami ? Mengecewakan betul.

26-27 Oktober 2015 (Isnin-Selasa)
Sedatif dihentikan. Doktor kata nak tengok tindak balas. Dalam tempoh 8 jam DediS sepatutnya sudah boleh sedar tapi DediS tak menguit sikit pun. Doktor kasi tempoh selama dua hari. DediS tak juga sedar. Kami hari-hari bisikkan kata-kata semangat buat DediS. Santai. Kami mula melawak dengan supaya DediS sendiri rasa kuat bila dia dengar suara kami. Memang tak ada tindak balas langsung tapi kami tak putus asa.

28 Oktober 2015 (Rabu)
Mulalah Doktor kata DediS kena kidney infection. Mau tak kena macam-macam infection ? KOTOR !! Ubat masuk macam-macam jenis. After one and another. Aku faham itu adalah procedures pihak hospital untuk bantu DediS. Bila datang check mesti berdengus dan geleng-geleng kepala. Bukan nak explain atau kasi kata-kata semangat. Saja nak tambah stress kami. Kerja ambil darah sentiasa. Masuk ubat itu.. masuk ubat ini.. Bila tanya perkembangan DediS asyik jawab  'kritikal' 'kritikal' 'kritikal'.. Tak ada jawapan lain. Yaaa.. kalau tengok dengan mata kasar pun memang kita boleh nilai yang DediS memang dalam keadaan kritikal. Doktor minta kebenaran MamiZ untuk buat PD (Peritoneal Dialysis) untuk cuci kidney DediS. Katanya ICU penuh tak ada katil extra untuk bawa DediS untuk buat dialysis disana. We had to agree sebelum kidney DediS makin rosak. Hati memang rasa macam kena siat. Ampun Ayah.. we thought it could help you. Pusat ditebuk dan mulalah process PD. Doktor nak buat 60 cycles. Jujurnya aku tak faham apa-apa tapi berharap itulah yang terbaik untuk selamatkan DediS. Selesai Doktor set up PD untuk DediS, aku kembali ke katil. Terkejut yang amat !! Bawah lengan DediS bertakung darah. Bertakung ya.. Maknanya terlalu banyak. Sampai dah jadi jelly. Terus aku panggil Sister dan mulalah sekali lagi menjerit-jerit suruh nurse bersihkan. Macam mana tak kena infection ? Kalau darah sebanyak itu dibiarkan macam tu saja ? Patut ke dibiarkan begitu saja ?

Pembedahan Tracheostomy terpaksa ditunda kerana process PD sedang dijalankan. Kami sempat bersembang bertanyakan keadaan sebenar DediS dengan salah seorang Doktor dari ICU yang kebetulan berada di wad itu. Kami tanya dan paksa Doktor itu terangkan keadaan sebenar. Kami dah tak sanggup nak duduk dalam keadaan yang tak pasti. Akhirnya Doktor itu pun bersuara. DediS ada hemorrhage (pendarahan) dalam otak dan kedudukan hemorrhage terjadi di kawasan yang paling kritikal iaitu di kawasan Thalamus dan stroke DediS digelar sebagai Thalamic Stroke. Memang tak dapat nak dijalankan pembedahan sebab kawasan pendarahan terlalu dalam. Otak bukan kita boleh keluarkan belah buang dan jahit semula. Doktor sendiri mengaku tak tahu macam mana nak reach to that area. Kedudukan pendarahan betul-betul berada di atas lelangit mulut. Kami bertanyakan kepada Doktor ICU itu, kenapa tiga hari pertama kami terbiar tanpa sebarang rawatan ? Doktor itu terkejut. Dia tak percaya tapi kami jujur ceritakan pengalaman kami. Bila disemak-semak file perubatan DediS, rupanya tiga hari pertama, DediS berada dalam phase pengawalan dan observation sahaja. Maknanya.. mengikut teori medical, pesakit stroke seperti DediS hanya akan bertahan untuk beberapa hari saja. Dari ER lagi sudah diputuskan begitu. Jadi pada peringkat awal lagi Doktor dah memutuskan yang DediS tak akan bertahan lama. Amboi.. Tuhan ke Doktor-doktor tu semua nak judge begitu ? That was the reason why kami dibiarkan saja dan DediS tak dapat any rawatan. Itu juga adalah reason kenapa DediS dihantar ke wad biasa dan bukan terus ke ICU. Doktor menjangkakan yang DediS akan pergi dalam tempoh tiga hari, tapi sebaliknya yang terjadi dan DediS masih bertahan. Itu yang selepas tiga hari baru semua jenis Doktor baru muncul. Melihatkan DediS mula memberi reaction, dah menyangkal teori Doktor dari ER dan Doktor mula datang untuk buat rawatan. Peeergh !! Begitu sekali eh ? Semuanya baru terbongkar. Marah !! Sangat marah. Doktor dari awal dah menjangkakan yang DediS akan pergi ? Dari awal lagi sudah dilabel begitu. Patutlah tak ada seorang pun yang betul-betul ambil berat tentang DediS. Rupanya memang Doktor jangka DediS will go just like that. Doktor dari ICU itu sangat baik. Berbeza dari Doktor-doktor lain yang gunakan words yang kasar dan terkesan dalam hati. Doktor ICU tu terangkan dengan baik walaupun perit kami nak terima kenyataan.

29 Oktober 2015 (Khamis)
Hari kedua DediS dikenakan rawatan PD. Aku notice ada darah yang keluar dari saluran PD. Makin lama makin banyak. Tak sedap hati. Aku panggil nurse dan dia betulkan saluran. Tersumbat katanya. Beberapa jam selepas itu, saluran PD kembali bermasalah. Akhirnya process PD diberhentikan dan DediS terkedang dengan semua jenis saluran masih di badan. Kenapa dihentikan tidak pula diberitahu. Sedih teramat sangat tengok keadaan DediS begitu. Nak dekat dengan DediS pun tak boleh. Aku dan MamiZ hanya mampu pegang kaki saja dengan harapan DediS dapat rasakan kehadiran kami berdua dekat dengan dia. Aku nak DediS tahu yang kami tak pernah tinggalkan dia keseorangan disitu berdepan dengan semua penyeksaan. Hanya alunan Al-Quran saja yang dipasang tak henti-henti ditelinga DediS. Semoga tenang DediS mendengar alunan ayat-ayat suci.

30 Oktober 2015 (Jumaat)
Doktor sekali lagi datang menjenguk. Rutin menjenguk hanya pada setiap pagi. Kali ini sayu hati dari pagi tak dapat dibendung tapi tak tahu kenapa. Akhirnya Doktor panggil aku dan MamiZ. Doktor menerangkan dengan jujur bahawa DediS dah tak ada harapan untuk hidup. Katanya pelbagai jenis rawatan dah dicuba tapi DediS masih memberikan tindak balas negatif. Rawatan PD dihentikan sebab kidney DediS dah tak berfungsi dengan baik. Doktor hanya berikan SATU pilihan saja iaitu cabut life support DediS dan pilih sama ada nak cabut di hospital atau bawa DediS pulang ke rumah dan cabut mesin di rumah. Aku memang dah tak mampu nak menahan air mata. Memang tak ada pilihan lain. Semua rawatan akan dihentikan dan tak akan masuk any ubat dah. Kalau kami decided untuk masih tempatkan DediS di hospital, mesin pernafasan akan kekal digunakan sehinggalah jantung DediS berhenti sendiri. Doktor anggarkan yang DediS akan pergi paling cepat dua jam dan paling lama adalah selama dua hari. Memang kelu tak tahu nak cakap apa. Bila itu saja pilihan yang kami ada. Setelah ditebuk dirobek sesuka hati, itu yang Doktor cakap. Nak marah tapi tak dapat nak susun kata-kata. Dalam hati hanya ketakutan saja yang ada. Redha dengan ketentuan-Nya kami tak sanggup nak biarkan DediS di hospital. Dengan persekitaran yang sangat open dan orang yang mula tak pedulikan kami, akhirnya kami mengambil keputusan untuk bawa DediS pulang. Memang sayu hati sendu yang teramat sangat. Sentiasa kami berada disisi DediS sebelum ambulans datang untuk bawa DediS pulang. 

Selepas Doktor putuskan yang DediS tak akan diberikan apa-apa rawatan, tak ada seorang nurse pun datang menjenguk kami. Sekali lagi dibiarkan tersadai sepi kecuali seorang nurse yang setia memberi DediS minum susu. Akhirnya pukul 5.00PM ambulans pun sampai. Kami terpaksa menggunakan khidmat private ambulans untuk bawa DediS pulang. Hospital tak sediakan khidmat ambulans sebab perjalanan jauh hampir empat jam dari Taiping ke Bangi. Hanya MamiZ dan abang saudara saja yang menemani DediS di dalam ambulans bersama sukarelawan paramedik. Sepanjang perjalanan langit mendung dan hujan lebat seolah-olah menangisi kepulangan DediS. Tiba di Bangi pukul 9.30PM dan selepas sepuluh minit alat bantuan pernafasan dicabut, akhirnya DediS pergi meninggalkan aku dan MamiZ selama-lamanya. Begitu pantas. Ada titisan air mata mengiringi hembusan nafas DediS yang terakhir. Walaupun terkilan tak sempat nak bersama DediS ketika detik-detik terakhirnya, alhamdulillah ada sepupu lelaki yang bersama-sama DediS ketika DediS ingin pergi. Ada juga beberapa orang kenalan DediS yang sudah sedia menanti di Bangi. Syukur DediS tidak keseorangan.

-------------------------------------------

Selesai sudah urusan DediS di dunia. Selamat kembali kepada pencipta-Nya. Allah SWT izinkan DediS bersama kami selama 13 hari dalam keadaan sakit untuk aku dan MamiZ merebut peluang untuk sama-sama berbakti menjaga DediS. Walaupun terpaksa berdepan pengalaman ngeri selama di hospital, aku yakin semuanya adalah ketentuan Allah SWT. Masih punya ruang dan kesempatan untuk mencipta memori bersama walaupun DediS terbaring kaku. Masih memberi ruang buat aku untuk mengumpul pahala sebanyak mungkin sebelum DediS pergi. Semuanya sudah diatur dan sebaliknya tetap akan ada hikmah yang kita tak akan dapat jangka. Ramai yang bertanya kenapa bawa DediS pulang ke Bangi sedangkan kampung DediS di Kepala Batas, Pulau Pinang. Seminggu sebelum DediS diserang stroke, DediS kerap ajak kami semua pulang ke Bangi. DediS selalu hitung hari bila nak cuti sekolah sebab tak sabar nak pulang ke Bangi. Jadi aku berbincang dengan MamiZ, mungkin DediS was actually hinting sesuatu. Alhamdulillah, Tok (mak DediS) izinkan. Takut juga sekiranya bawa DediS pulang ke Bangi tak akan ada orang yang datang menjenguk. Namun kuasa Allah SWT mengatasi segalanya.

31 Oktober 2015 (Sabtu)
Seawal pukul 2.00AM lagi aku sudah mula menerima kiriman Whatsapp dari bekas-bekas pelajar DediS sewaktu DediS mengajar di MRSM Kerteh suatu ketika dahulu untuk datang melawat. Subhanallah. Aku yakin memang susunan Allah SWT itu yang paling terbaik. Ramai bekas pelajar DediS dari MRSM Kerteh, MRSM Balik Pulau dan juga MRSM Transkrian.. kawan-kawan sekerja.. kenalan lama DediS dan MamiZ datang tak putus-putus sesudah Subuh. Ada yang datang dari jauh semata-mata nak menziarahi DediS. Hati kami yang resah pada mulanya mula ada harapan. Melihatkan betapa ramainya orang yang datang memberi penghormatan terakhir pada DediS, aku yakin DediS gembira. Seawal pukul 10.30AM lagi DediS sudah siap dikafankan. Tapi atas permintaan Tok yang masih dalam perjalanan ke Bangi dari Pulau Pinang, kami minta Imam tunggu. Subhanallah. Semuanya baik-baik belaka. Imam juga sangat memahami. Bacaan tahlil dibuat sementara menunggu Tok sampai. Sempat juga bekas-bekas pelajar DediS dan kawan-kawan yang baru sampai mendirikan solat jenazah buat DediS. Ramai yang jejak kasih ketika menziarahi DediS. Bayangkan.. bekas-bekas pelajar DediS batch pertama di MRSM Kerteh dapat bertemu kembali. Kenalan-kenalan lama DediS datang menjenguk. Cantik sangat susunan-Mu. Ya Rabb.. ketika itu aku sangat terharu dengan kerjasama semua pihak. Tok sampai di Bangi pukul 11.30AM dan urusan pengebumian DediS selesai pukul 12.30PM.

Terima kasih semua yang sudi hadir menjenguk jenazah DediS dan sudi sama-sama bersama kami mengiringi DediS untuk dikebumikan. Air mata tak henti-henti mengalir bertambah pula rasa sayu dengan kehadiran ramai pihak. Sebagai satu-satunya anak DediS, sudah pasti aku tak mampu nak uruskan DediS seorang diri. Maka Allah SWT hadirkan mereka-mereka ini semua untuk berikan aku dan MamiZ kekuatan. Insyallah berkat doa semua pihak, DediS will be fine disana. 

-------------------------------------------

Terima kasih untuk semua insan yang tak putus-putus tanya khabar kami anak-beranak. Hari-hari kami dapat kiriman kata-kata semangat. Yang sentiasa ambil berat sepanjang kami berada di hospital, terima kasih banyak-banyak. Tolong bawakan makanan dan datang melawat tak henti-henti dan macam-macam lagi. Nak nyatakan memang terlalu banyak. Sangat terharu kerana tak ada satu hari pun DediS tak menerima kunjungan sahabat-sahabatnya. Buat semua pelajar DediS, baik yang sedang menduduki SPM dan bekas-bekas pelajar, terima kasih banyak-banyak kerana sudi menziarahi DediS ketika di hospital. Tak dapat nak balas jasa baik semua. Semoga Allah SWT yang membalasnya. Untuk semua Doktor dan nurse di Hospital Taiping, Perak, terima kasih kerana menjaga DediS selama 13 hari kami disana. Andai kehadiran kami menyusahkan, aku memohon maaf bagi pihak keluarga. Andai ada yang terasa hati sepanjang kami di sana, sekali lagi aku memohon maaf. Aku tak berniat nak menjatuhkan nama baik sesiapa tapi hakikat sebenar ini terpaksa aku kongsikan buat pengajaran pihak hospital agar ada improvement ke arah yang lebih baik.

Buat beberapa orang nurses yang baik hati, thank you so much. Bagi DediS minum susu.. Bersabar dengan DediS ketika susu tak hadam dengan baik dan pujuk DediS untuk terima makanan.. Puji kekuatan DediS yang mampu bertahan sehingga 13 hari.. Tolong bersihkan tiub pernafasan DediS.. Tolong tukarkan alas tidur DediS.. sama-sama menangis ketika Doktor beritahu yang DediS dah tak ada harapan untuk hidup dan macam-macam lagi kebaikan yang awak-awak semua lakukan. Teruskan bekerja dengan ikhlas dan bukan kerana terpaksa. Mudah-mudahan Allah SWT kurniakan pahala yang besar buat awak-awak semua. Kehadiran awak-awak semua di wad itu sedikit sebanyak memberikan semangat buat aku nak MamiZ yang dalam keadaan tak berdaya. Terima kasih banyak-banyak dan maafkan aku dan MamiZ andai ada yang tidak menyenangkan pihak hospital sepanjang kami di sana.

Aku yakin ada ramai bekas-bekas pelajar DediS yang sekarang bekerja sebagai Doktor dan nurse. Terutama bagi yang beragama Islam, jadilah Doktor dan nurse yang baik dan lakukan kerja dengan ikhlas lillahitaala. Tetapkan nawaitu agar hati bersih nak bekerja dan bukan kerana gah nama seorang yang bergelar Doktor. Jangan double standard dan berikan layanan yang sama rata bukan ikut kelas pangkat dan darjat. Besar pahala yang diterima bekerja dalam bidang perubatan sebab awak-awak semua berkhidmat membantu. Letak diri kita dalam keadaan pesakit-pesakit dan mudah-mudahan hati jadi lembut ikhlas membantu tanpa merungut. Kita tak pernah dapat jangka masa depan. Kalau bukan kita, anak kita dan ahli keluarga kita mungkin akan berada dalam keadaan susah. Jadi apa salahnya lakukan kerja dengan ikhlas mudah-mudahan Allah SWT mudahkan urusan awak-awak semua. Kenapa pesakit-pesakit semua datang ke hospital untuk jumpa Doktor ? Kerana ada satu titik pengharapan yang diharapkan daripada awak-awak semua. Harapan untuk memdapatkan bantuan. Kesembuhan itu datangnya dari keizinan Allah SWT, tapi Allah SWT beri kepakaran buat awak-awak semua untuk membantu. Skill yang tak ada pada orang lain. Jadi bantulah sebaik mungkin. Satu hari nanti, kita juga akan pergi cuma caranya kita tak tahu. Semoga kita sentiasa berada dalam rahmat dan redha-Nya.

-------------------------------------------

Sedih hati memang tak terkata. Terlalu pantas DediS pergi meninggalkan aku dan MamiZ. Seminggu berlalu dan kami masih lagi mencari-cari arah untuk meneruskan kehidupan. Menguruskan beberapa urusan penting bagi pihak DediS sangatlah mencabar emosi. Bila bersendirian kadang-kadang terbayang kembali DediS yang sedang terlantar sakit lemah tak bermaya. Kadang-kadang terbayang pula detik-detik manis ketika DediS masih hidup. Flashback kembali semua scenes yang pernah terjadi. Peritnya aku rasakan untuk telan realiti yang DediS sudah tak bersama kami lagi.

Pasti aku akan rindukan bunyi tapak kasutnya yang dari jauh sudah aku tahu, itu kepunyaan DediS. Menjelang tengah hari aku sudah tahu siapa yang pulang ke rumah walaupun aku tak tengok siapa yang berada di muka pintu. Bunyi kunci keretanya sudah cukup untuk aku pastikan yang DediS sudah pulang dari sekolah. Terlalu banyak kenangan bersama. Sudah pasti. Aku hanya ada DediS dan MamiZ. Aku tak punya adik-beradik yang lain. Dari kecil memang mereka berdua yang melayan aku. Siapa yang nak teman aku sekarang ? Teman aku keluar mencari makan tiap malam sudah tiada. Teman aku untuk meronda bersiar-siar sudah pergi selamanya. Tak pernah menolak walaupun kepenatan seharian bekerja. Pasti akan setuju saja kalau aku ajak kemana-mana. Pasti akan teman aku walau hanya sekadar ke kedai runcit di depan taman perumahan. Tak akan dibiarkan aku pergi seorang diri. Sekarang.. aku kena belajar untuk menguruskan banyak benda sendirian. Perginya seorang lelaki yang menjadi imam keluarga. Lelaki yang selalu mendengar keluh kesah aku. Sedia menerima setiap bebelan aku. Tak pernah mengeluh bila hari-hari mendengar rungutan aku dengan kehidupan. Seorang yang faham aku. Apa yang aku suka dan apa yang aku tak suka. Kami berkongsi citarasa yang hampir sama. 

Aku yakin.. dalam hati DediS pasti penuh kerisauan. Satu-satunya anak yang dia ada masih belum bekerja dan masa depan masih samar. Dalam usia sebegini aku masih seolah-olah seorang anak kecil. Semuanya perlu diingatkan. Mesti DediS risaukan banyak perkara. Bayangkan.. nak kopek kulit udang dan keluarkan isi ketam sendiri pun aku tak tahu. Semuanya DediS yang buat untuk aku. Ketika aku sakit tak dapat nak berdiri gosok baju sekolah, DediS pasti akan gosok baju-baju sekolah untuk seminggu terus.Ambil baju kotor di asrama dan bawa balik rumah untuk basuh. Kadang-kadang tolong basuhkan kasut sekolah dan jemur di tepi dapur. Setiap kali ada tugasan/homework yang aku tak dapat siapkan, mesti DediS akan berusaha tiru tulisan aku untuk tolong aku siapkan. Setiap kali aku sepahkan rumah, bila bangun tidur mesti dah kemas tersusun rapi. Tak pernah lewat jemput aku pulang dari sekolah. Tak pernah tak datang untuk ambil report book. Mesti akan datang di Hari Anugerah sekolah. Tak pernah jemu berulang alik dari Penang ke Selangor setiap minggu untuk jenguk aku di universiti. Walaupun sudah ada kereta sendiri, MamiZ dan DediS akan escort juga aku untuk pulang ke Penang. Ampun.. Aku sentiasa merisaukan hati DediS. Maafkan anakmu ini ayah.. Terlalu banyak menyusahkan ayah..

Selamat berehat ayah.. Selamat pulang ke pangkuan Ilahi.. I am a big girl and I can handle myself. I will take a good care of Mak. We have each other and worry not. Insyallah.. kita jumpa lagi disana kelak. I will make sure kita bakal berpegangan tangan sama-sama seperti selalu menuju Jannah.

Ya Allah.. sepanjang 25 tahun aku membesar bersama Ayah, sekali pun tangannya tak pernah pukul aku apatah lagi mencubit. Sekalipun suara tak pernah ditinggikan apatah lagi memarahi. Kalau menegur aku secara keras, mesti ayah akan minta maaf semula pada aku. Ya Allah.. cukup segala pendidikan dan agama yang ayah dah berikan pada aku. Kalau ada khilaf aku selama ini, bukan salah mak dan ayah.. salah aku sendiri. Terimalah ayahku dengan redha-Mu Ya Rabb. Ayah tak pernah lukakan hati aku dan kecewakan aku. Dalam serba kurang.. dia akan tetap pastikan aku dapat yang terbaik. Jadi Ya Rabb.. jangan kau seksa dia disana. Luaskan kuburnya Ya Rabb.. Jadikanlah ruang persemadian ayah sebagai salah satu taman syurga-Mu. Dengan kasih sayang-Mu.. ampunkan dosa-dosa ayah. Engkaulah Tuhan yang Maha Mengasihani..

AMIN

Al-Fatihah untuk arwah DediS, Shuhaimi Bin Sulaiman.

-SITI YANG MENAIP (SYM)-

Reach me via email at :
sitiyangmenaip@gmail.com

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...