SITI.YANG.MENAIP: March 2016

Entri sebelumnya di SINI.
19 Januari 2016

JALAN-JALAN TRAVELOGUE KOREA MUSIM SEJUK | JALAN-JALAN GANGWON -YONGPYONG SKI RESORT. Pejam celik saja dah hari kelima di Korea. Obviously masih belum puas meronda sebab banyak lagi tempat-tempat menarik yang belum kami terjah. Antara mission utama menjejakkan kaki ke Korea pada musim sejuk adalah untuk ke Yongpyong Ski Resort yang menjadi antara lokasi utama pengambaraan drama Winter Sonata yang pernah terkenal suatu ketika dulu. Drama yang mula-mula memperkenalkan negara Korea dimata penduduk Malaysia sampai demam K-Wave menular. Sejak tengok drama Winter Sonata aku build interest dengan snow dan pasang angan-angan untuk main salji. Alhamdulillah ada rezeki diberikan keizinan-Nya. Aku study sikit-sikit tentang cara nak ke Yongpyong Ski Resort yang terletak di Gangwon. Tengok videos di Youtube dan baca entries dari bloggers lain. Agak confusing juga. Masih samar-samar.

CARA UNTUK KE YONGPYONG SKI RESORT

1. Dari Dong Seoul Bus Terminal beli tiket bas ke Hoenggye Inter-City Bus Terminal berharga 14500WON (RM55.00 approx).

2. Naik teksi dari Hoenggye Inter-City Bus Terminal terus ke Dragon Plaza di Yongpyong Ski Resort. Anggaran tambang adalah sekitar 10000WON (RM38.00 approx) untuk sebuah teksi.

Aku ambil inisiatif untuk email seorang blogger dari New Zealand yang dah pernah gunakan khidmat shuttle bas dari Jamsil Station ke Yongpyong Ski Resort. Dia reply dengan baiknya kongsikan pengalaman dan kesilapan yang dilakukan. Tips dan juga nasihat sebab dia pergi tahu 2013 jadi tak pasti masih valid atau tak. Dengan yakinnya aku nak ikut cadangan yang diberikan sebab tak jauh beza dengan cara yang dikongsikan dalam website Yongpyong Ski Resort. Aku semak website bas shuttle warna purple dan laluan Jamsil-Yongpyong pun masih ada. Cuma aku tak pasti sama ada tiket kena beli secara online atau on the spot. Itulah silap diri sendiri tak study habis-habis. Kami terus ke Jamsil Station dan keluar menunggu di depan Lotte World. Terkejar-kejar dari pagi sebab Jamsil Station agak jauh dari Itaewon Station. Bus shuttle pula katanya akan sampai pukul 08.30AM. Ada banyak bas stands di hadapan Lotte World dan tak tahu nak menunggu di stand mana. Dan bukan sebiji bas purple yang lalu. Terlalu banyak dan mengelirukan. Masih lagi positive dan menunggu di dalam kesejukan walaupun baju tebal berlapis tapi masih sejuk.

Sunyi sepi. Nak kongsikan betapa awal kami sampai.

Belakang tu ada kedai baju GAP Kids. Katanya kena tunggu di kawasan ini. Redha dan pasrah kami percaya dan tunggu dalam kesejukan.

Exit Jamsil Station dan Lotte World.

Almost tiga puluh minit kami tunggu mengigil dengan sabar. Lebih dari sepuluh bas purple yang lalu tapi semua ke laluan yang berlainan. Akhirnya dah tak tahan sebab waktu pun makin berlalu. Aku approach seorang Ahjussi nak tanya kalau dia tahu kat mana sebenarnya kena tunggu. Dengan keupayaan aku bercakap dalam Bahasa Korea yang limited, kami masih berjaya mencapai tahap komunikasi berkesan. Ahjusshi faham aku nak tanya apa dan aku faham dia cakap apa. Katanya tak ada shuttle bas nak ke Yongpyong disitu. Ahjusshi ajak ke information counter di Jamsil Station. Baiklah Ahjusshi. Dia pun pot pet pot pet dengan orang kaunter bagi pihak kami. Dramatic Ahjusshi di pagi hari dengan tangan-tangan naik turun nak explain pada pekerja di Jamsil Station. Akhirnya pekerja di Jamsil Station buat satu panggilan. Tak tahu dia call siapa. Kata sepakat yang dicapai adalah, sila ke Dong Seoul Bas Terminal untuk beli tiket ke Hyoegge dan seterusnya naik teksi ke Yongpyong. Itu jugalah sudahnya.

Ahjusshi masih setia nak tunjuk jalan. Kalau ke Dong Seoul Bas Terminal kami tahu jalan. Tapi he insisted nak juga suruh kami ikut dia. Mungkin jelas muka kami cuak dan takut nak ikut dia. Dia cakap "Janganlah takut. Pakcik bukan orang jahat." Dia pun tengah kelam kabut nak pergi kerja. Obviously bukan in Malay tapi aku fahamlah sikit. Berkat bersengkang mata selalu melayan drama Korea. Sampai di Gangbyeon Station kami terus turun. Ahjusshi tak turun dia teruskan perjalanan. Semangat dia melambai kami. Bye Ahjusshi  thank you so much. Kami teruskan perjalanan dengan penuh harapan untuk ke Yongpyong Ski Resort. Banyak sangat dah masa terbuang menunggu di Jamsil Station. Rugi tapi tak apalah sekurang-kurangnya dah tahu keadaan sebenar dan boleh dikongsikan bersama supaya korang tak repeat kesilapan yang kami buat.


Tiket bas dari Dong Seoul Bus Terminal Ke Hoenggye.

Akhirnya sampai juga kami berdua ke Yongpyong Ski Resort setelah menempuh beberapa halangan dan ujian. Memang sangat teruja rasanya. Tempat yang paling aku nak terjah dapat dijejaki. Terlupa sekejap kesusahan yang kami harungi sepanjang pagi. Ramai sangat orang di Yongpyong Ski Resort. Masing-masing dengan alatan ski siap sedia nak main ski. Aku tak nak main. Takut terseliuh pinggang. Harga sewa pun agak mahal. Seronok tengok walaupun aku tak main ski. Macam-macam ragam yang pandai main yang biasa-biasa saja dan yang memang noob. Tapi okaylah noob dari tak tahu langsung. Satu perkara lagi aku suka tengok pelbagai lapisan umur ada. Dari sekecil-kecil budak hingga ke yang tua dewasa. Pergaulan dan aktiviti outing keluarga yang sangat harmoni. 

CABLE CAR DI YONGPYONG SKI RESORT

Kami ke Yongpyong Ski Resort adalah adalah untuk naik cable car ke atas gunung. Pusing-pusing cari kaunter tiket akhirnya jumpa. Pekerja fasih berbahasa Inggeris bagus sangat. Excited sungguh aku pergi kaunter tapi hancur berkecai cita-cita. Cable car tak dapat berfungsi on that day. Macam tak nak terima apa yang aku dengar. Serious rasa nak bebal kat situ juga. Kenapa tak dapat naik dan sebagainya. Sedih sangat rasa because we went through a lot nak sampai. Aku punya impian and angan-angan dari dulu. Kenapa tak boleh. Serious rasa nak menangis. Dengan muka hampa aku redha menerima. Suhu terlalu sejuk dan angin sangat kencang. Bahaya untuk cable car beroperasi. Okay tak dapat dinafikan keadaan cuaca dan angin yang extreme. Kami keluar sekejap dari bangunan pun rasa kejung semacam. Nak buat macam mana. Terima sajalah dengan hati yang kecewa.

Teksi turunkan kami di Dragon Plaza.

Tengok tu macam-macam peralatan ada. Semangat orang-orang sana nak ski.

Keluar dari Dragon Plaza kita nampak scenery ni. Ramai tengah siap nak meluncur.



DRAGON PLAZA DAN TOWER PLAZA

Mengubati hati yang lara kami just meronda sekeliling resort. Ada jugalah aktiviti-aktiviti ringan yang boleh dibuat. Nak main slope ataupun ride snow yang simple. Bayar dan naiklah ikut suka. Ada untuk sekali naik dan ada juga untuk lima kali. Aku nak beli yang lima kali tapi dah lewat sangat. Hari makin gelap. Hanya boleh beli untuk sekali naik saja. Jadilah dari tak merasa langsung. Sekali naik slope berharga 5000WON (RM19.00 approx). Mahal tapi seronok dan memang berbaloi. JM tak mahu naik. Thank you sudi tunggu dan snap gambar. Disediakan juga khemah dan heaters untuk panaskan badan. Kalau tak disediakan memang tak tahu nak gambarkan sejuk macam mana that day. Sejuk teruk sangat rasanya. Tapi demi pengalaman dan gambar aku redah juga. Kami ke Tower Plaza pula. Bangunan bertentang dengan Dragon Plaza. Kalau nak beli tiket bas pulang ke Seoul silalah beli di Tower Plaza. Bangunan Tower Plaza tak sesemak Dragon Plaza. Orang pun tak ramai sangat. Kami cari satu sudut untuk makan bekalan yang dibawa dan menunaikan solat. JM pagi-pagi dah masakkan spaghetti untuk tapau. Sejuk beku tapi masih sedap. Ingat nak sewa locker nak simpan barang. Hampeh. Locker gila dan habis duit aku telannya tapi tak dapat buka pun.


Kaunter tiket ke Seoul. Datang beli tiket dulu dan tengok waktu departure.

Kaunter tiket dulu main slope.

Khemah yang ada heater untuk kegunaan orang ramai.

Kena panjat ke atas untuk naik slope. Ada laluan automatik tak perlu mendaki.







Seronok kalau dapat naik kerusi gantung. Those yang main ski saja boleh naik.

Nak buat peace pun tak larat. Tangan kejung.

Gambar pun goyang tak stabil. Hahaha..

Tahap sejuk memang tak reti nak describe macam mana. Konon okay padahal rasa nak menjerit menangis sudah. Sejuk gila like suhu paling sejuk sejak sampai Korea. Tapi nak main nak bergambar punya pasal redah juga. Nak kena pegang Gopro nak ambil gambar nak rakam video. Memang sampai bawah terus lari masuk khemah. Dengan anginnya dengan snow terbang memang perfect sangat. Betapa teruja aku nak main snow terus rasa sengsara. Lepas dah main slope satu round kami decide untuk terus tunggu di Plaza Tower. Kalau ada waktu yang lagi panjang memang dua tiga round aku main slope. Seronok dan lama sebab laluan panjang. Dalam duduk menahan sejuk sedar tak sedar dah hampir waktu untuk balik ke Seoul. Better pergi awal ke kawasan parking bas-bas intercity daripada nanti lambat. Nak cari bas pun dah satu kerja. Tulisan semua in Hangul. Pandai-pandai sendiri compare. Singgah kedai beli jajan bekal dalam perjalanan pulang.

Overall memang satu pengalaman yang seronok dan berharga walaupun masih tak dapat penuhi keinginan untuk naik cable car. Insyallah kalau ada rezeki boleh pergi lagi. Dalam bas kami ada sembang dengan couple dari Thailand. Kami share cadangan itinerary untuk hari-hari berikutnya dan bertukar-tukar pendapat. Tiba-tiba rasa nak tukar idea dan plan untuk perjalanan esok. Apa-apa pun marilah kita pulang ke Seoul dulu dan cari makanan untuk dinner.

SITI YANG MENAIP
sitiyangmenaip@gmail.com

Entri sebelumnya di SINI.
18 Januari 2016

JALAN-JALAN TRAVELOGUE KOREA MUSIM SEJUK | JALAN-JALAN SEOUL - HELLO SEOUL DAN ASAM PEDAS HALAL MYEONGDONG. Misi di Sokcho nampaknya sampai disini saja. Banyak lagi tempat-tempat menarik di Sokcho yang belum diterjah tapi apakan daya. Insyallah kalau ada rezeki untuk kembali, bolehlah kita sambung meneroka lagi. Bila dah balik ke Malaysia ada juga buat research sikit mana lagi tempat-tempat menarik selain Mount Seorak dan Abai Village. Ada tertarik dengan satu dua tempat. Next time. Pulang ke The House Hostel untuk solat dan ambil barang-barang. Owner sangat memahami memang bagus bila kami diberi kebenaran untuk menggunakan bilik laundry untuk solat. Kemas dan bersih. Toilet pun ada jadi senang serba serbi. Bersama-sama dengan kawan-kawan baru dari Indonesia, marilah kita bergerak ke Seoul. Sama waktu berlepas ke Seoul. Tiket bas sudah dibeli sehari awal untuk mengelakkan perkara-perkara tak diingini berlaku. Nanti di Seoul kami akan terus ke Itaewon dan kawan-kawan baru akan ke Myeongdong. Menarik cerita sebuah perjalanan. Pengalaman dan kenangan.

Bangunan The House Hostel yang comel.

Interior di lobby yang menyambut kedatangan tetamu ke The House Hostel.




PERJALANAN KE SEOUL MENAIKI BAS

Kami sampai sepuluh minit awal di Sokcho Bus Terminal tapi bas dah sedia menanti tunggu masa tepat bergerak. Dekat saja dengan The House Hostel itu yang masing-masing melenggang. Penumpang dah mula memenuhi tempat duduk masing-masing. Jangan duduk suka hati saja sebab dah tersedia nombor kerusi. Sila jadi orang bertamadun jangan buat malu kaum. Perjalanan ke Seoul dari Sokcho mengambil masa kira-kira dua jam setengah saja. Permandangan sangat menarik sepanjang journey ke Dong Seoul (동서을) Bus Terminal tapi tak terlarat untuk ambil gambar. Mata dah layu berat sangat. Sejuk pula sedap tidur. Masa untuk recharge energy sementara di dalam bas. Selamat tinggal Sokcho. Semoga ada jodoh untuk kita bertemu lagi. Sampai di Dong Seoul Bus Terminal hari dah gelap walaupun baru pukul 6.00PM. Turun dari bas terus rasa kejung kulit muka nak bernafas pun pedih hidung. Lagi sejuk suhunya berbanding Busan dan Sokcho. Usung bag masing-masing menonong jalan mencari tempat nak berlindung. Tak bertegur pun memang laju masuk bangunan. Tak sempat nak explore pandang kiri kanan. Tak bersuara masing-masing terkejut menahan sejuk.

Dong Seoul Bus Terminal adalah hub pengangkutan utama untuk perjalanan intercity. Kalau nak ke kawasan bandar-bandar outskirt dari Seoul, majoriti akan naik bas dari Dong Seoul Bus Terminal. Bertentang dengan bangunan Dong Seoul Bus Terminal adalah bangunan metro Gangbyeon Station. Jadi kami terus lintas jalan masuk ke bangunan metro. Ingatkan dapatlah menumpang teduh tapi hampa. Pintu automatic asyik terbuka orang-orang lalu lalang keluar masuk dan sekali buka angin menderu masuk. Menggigil lagi sampai terpaksa menyorok belakang tiang yang besar. 

ITAEWON INN GUEST HOUSE DAN MAKAN MALAM DI ASAM PEDAS MYEONGDONG (EOMONIJIP)

Dari Gangbyeon Station terus kami ke Itaewon Station. Penginapan untuk hari-hari seterusnya di Seoul adalah di Itaewon Inn Guest House. Aku ada download satu application untuk memudahkan mencari laluan metro di Seoul. Maklumlah berselirat tapi bagus sediakan yang manual juga. Standby sebagai rujukan. Selesai urusan check-in di Itaewon Inn Guest House. Receptionist dari Indonesia jadi tak ada halangan berkomunikasi. Itaewon Inn Guest House tak ada lift langsung yaaa kawan-kawan sekalian. Usunglah beg masing-masing menaiki tangga dengan tabah. Bilik besar. Ada dua katil besar juga diberikan ingatkan katil single. Puas nak golek kiri kanan. Letak barang-barang dan bersihkan diri apa patut. Solat dan seterusnya kami decided untuk ke Myeongdong. Pergh !! Sampai Seoul terus nak serbu Myeongdong dulu.

Niat utama ke Myeongdong malam tu bukanlah terus nak shopping memborong. Tapi kami nak makan dinner sebab perut dah bergendang. Ada beberapa pilihan kedai-kedai makanan yang halal untuk dicuba di Myeongdong. Kami memilih untuk ke Eomonijip (Restoran Asam Pedas) yang terkenal di Myeongdong. Nak cari Eomonijib atau kedai asam pedas Myeongdong senang saja. Keluar dari Myeongdong Station terus jalan straight dan lalu tepi kedai Nature Republic yang besar di belah kiri dan Uniqlo disebelah kanan. Continue straight sampailah nampak kedai Frisbee (ada logo Apple). Masuk ke lorong kecil sebelum kedai Frisbee dan Eomonijib ada di tengah-tengah diantara kedai-kedai makan yang lain. Mula-mula kami tak jumpa juga walaupun dah berlegar dua tiga kali di depan kedai. Banner kedai dah bertukar baru berbanding dengan yang ada dalam rujukan kami. Akhirnya Ahjumma kedai makan yang keluar sapa kami. Dapat agak kami nak pergi makan agaknya. Ceria sungguh dia memang bercakap tak berhenti ramah sangat. Aku tak adalah fluent tapi faham juga dia cakap apa. Sikit-sikit dapatlah bersembang.

Pelbagai pilihan menu-menu halal di Eomonijib Myeongdong. Semua menggoda. Harga saja mencekik.

Side dishes yang diberikan secara percuma. Sumpah seaweed crunchy dan ikan bilis tu sedap yakamat sampai minta tambah.

Inilah dia hidangan asam pedas di Myeongdong. Memang taklah sama macam asam pedas tempat kita tapi sedap rasanya.


Sedap atau tak makanan-makanan di Eomonijib jawapannya adalah sedap. Overall dinner kami that night adalah memuaskan dan berbaloi. Portion yang besar sesuai untuk dua orang dan cukup serba serbi rasa. Aku rasa lulus untuk suggest kedai makan asam pedas di Myeongdong untuk korang cuba sebagai salah satu menu sedap dan halal di Korea. Jangan lupa datang cuba makan disini. Total damage adalah 30000WON (RM114.00 approx) untuk berdua. Mahal tapi pejam matalah. Dah sampai haruslah mencuba apa yang ada. Dah burping kekenyangan marilah kita pulang ke hotel. Merangka perjalanan untuk hari seterusnya.

SITI YANG MENAIP
sitiyangmenaip@gmail.com

Entri sebelumnya di SINI.
18 Januari 2016

JALAN-JALAN TRAVELOGUE KOREA MUSIM SEJUK | JALAN-JALAN SOKCHO - ABAI VILLAGE. Dari Cheoksan Hot Springs kami terus menuju ke Abai Village. Kali ini berkait rapat dengan K-Drama Autmn In My Heart yang terkenal bertahun-tahun yang lalu. Adik-adik remaja mesti tak berapa tahu sangat. Maklumlah, cerita zaman kakak baru Tingkatan 1. Salah satu tempat shooting drama ini adalah di Abai Village yang terletak di Sokcho. Majoriti pelancong akan masukkan Abai Village dalam list bila dah sampai di Sokcho menjadikan Abai Village sebagai salah satu tempat yang menarik untuk dilawati. Senang saja untuk ke Abai Village. Cari satu replika lembu yang besar dan lalu ikut lorong yang berdekatan dengan lembu itu. Kami terus tekan loceng bas untuk turun bila dah nampak replika lembu dalam perjalanan pulang dah terus ke Gaetbae Boat Terminal. Kalau dari The House Hostel pun boleh menapak kalau tak mahu naik bas. Jauh sikit saja. Lagi depan dari kawasan entrance nak ke Jungang Market.

Landmark utama. Lalu ikut lorong yang berhampiran ke Terminal Bot Gaetbae.

NAIK GAETBAE BOT KE ABAI VILLAGE

Kalau nak ke Abai Village ada few ways juga rasanya. Naik bas cross bridge atau naik Gaetbae Bot. Sebiji macam dalam cerita Autumn In My Heart. Menariknya Gaetbae Bot tak ada enjin tau. Manually ditarik oleh penumpang atau pekerja yang nak cross ke seberang. Ada tali kena tarik untuk menggerakkan bot. Well not really tali tapi susah nak explain. Anggap sajalah benda itu tali. Waktu kami pergi ada Ahjusshi tolong tarikkan tapi dia kasi chance juga untuk penumpang-penumpang bot nak cuba. Kena naik wajib. Baru betul sampai Abai Villgae. Bayaran tambang Gaetbae Bot hanyalah 200WON (RM0.76 approx). Balik kena bayar another 200WON. Murah saja. Tak lama pun naik Gaetbae Bot. Tak sampai 10 minit dah sampai seberang.

Ahjusshi penarik tali Gaetbae Bot.



Ada banyak juga tarikan menarik di Abai Village selain daripada menjadi tempat pengambaran drama Autumn In My Heart. Ada Blue Bridge dan Pink Bridge. Ada rumah api kalau rajin nak menapak hingga ke hujung. Ada juga kedai-kedai makanan yang menjual beberapa makanan yang terkenal di Abai Village iaitu Ojingo-Sundae (stuffed squid - sotong yang disumbat dengan nasi goreng) dan tempura. Kami lalu celah-celah kedai sambil menahan diri dari digoda. Tapi perut memang sedang minta diisi. Baca di blog-blog kawan-kawan ada yang dah cuba makan Ojingo-Sundae dan katanya sedap. Beranikan diri sua muka kat seorang Ahjumma yang sedang menyiapkan Ojingo-Sundae. Ahjumma mesra dan entah apa dia cakap. Aku tanya ada meat tak dalam hidangan dia cakap tak ada. Semua seafood. Ahjumma cakap tahu kami Muslims. Aku angguk dan dia tunjuk kat Ojingo-Sundae dan cakap no beef no alcohol. Halal. Kami membina keyakinan dan terus masuk kedai dan order Ojingo-Sundae dua set. 

Ahjumma sibuk masak Ojingo-Sundae.

Ojingo-Sundae yang sedap. Simple sangat rasanya tapi sedap.

Bibimbap dan side dishes yang lain diberikan secara percuma.

Overall lunch kami hari itu sangatlah menjilat jari dan memuaskan. Total damage hanyalah 10000WON (RM38.00 approx) untuk dua hidangan Ojingo-Sundae. Side dishes sangat banyak dan membantu untuk kenyang. Macam-macam Ahjumma kedai kasi. Dari sayur sehinggalah jeruk udang. Paling menarik sebab dapat rasa rumpai laut yang pelbagai version. Lepas dah kenyang kami sambung jalan-jalan sekitar Abai Village. Tak pergi jauh sebab nak adjust time supaya dapat balik ke The House Hostel ikut waktu yang dirancang. Just meronda di tepi laut yang berdekatan saja. Gosh !! That time suhu sangat sejuk. Nak keluarkan tangan pegang camera pun seksa. Sekali angin tiup rasa kejung pipi. Tak boleh lama-lama tepi laut.

Dari mula sampai Abai Village dah target nak cari replika patung pelakon-pelakon Autumn In My Heart. Tengok orang lain bergambar aku nak juga bergambar. Bukti haaa.. dah jejak kaki sampai dah. Tapi entah kat mana tak nampak pun. Macam nak juga meronda mencari tapi makin sejuk. Tak tahan pula nak hadap angin laut. Dengan kaki lemah melangkah patah balik semula ke Gaetbae Bot Terminal. Sambil tunggu bot sampai baru terperasan patung-patung semua ada dekat sebelah terminal. Disitu rupanya. Aku ingatkan kat ceruk mana rupanya kat tepi itu saja. Aku bukanlah peminat cerita Autmn In My Heart tu sangat tapi alang-alang dah sampai. Haruslah posing.




Langsung tak ada rupa Song Seung Heon dan Song Hye Kyo pun.

Autumn In My Heart situ sana sini.





Keluar dari Gaetbae Bot Terminal kita akan jumpa persimpangan Jungang-Ro. Cuci mata seketika di kedai-kedai yang ada di sepanjang jalan. Boleh tahan harga barang-barang tak adalah murah sangat. Ada yang murah ada yang mencekik juga. Kami bersetuju untuk hanya menapak pulang ke The House Hostel sambil menikmati persekitaran Sokcho mengisi masa yang masih ada. Barang-barang memang dah sedia diletakkan di lobby jadi tak perlu risau kalut nak mengemas. Balik ke The House Hostel untuk solat dan gerak ke Seoul. Selamat tinggal Sokcho.

SITI YANG MENAIP
sitiyangmenaip@gmail.com
Entri sebelumnya di SINI.
18 Januari 2016

JALAN-JALAN TRAVELOGUE KOREA MUSIM SEJUK | JALAN-JALAN SOKCHO - CHEOKSAN HOT SPRINGS DAN KOREAN JIMJILBANG (BATHHOUSE). Aku teringin nak pergi sauna dan mandi-mandi macam selalu kita tengok dalam drama-drama Korea. Kalau peminat drama-drama Korea mesti biasa dengar Jimjilbang (bathhouse) atau rumah mandi for public yang famous. Ada seorang aku kawan yang pernah cuba masuk ke Jimjilbang tapi lari keluar balik tak sanggup nak hadap. Apa yang dia nampak tak tahulah. Trauma terus. Hari kedua di Sokcho aku dan JM plan untuk ke Abai Village tapi memandangkan tiket bas ke Seoul adalah pada pukul 3:30PM, kami ada banyak masa juga untuk panjangkan langkah. Had breakfast di The House Hostel, roti dan jem sebelum keluar siap bawa turun luggage simpan di lobby. Sambil selak folder tempat-tempat menarik di Sokcho yang disediakan oleh pihak The House Hostel, we came across Cheoksan Hot Springs. Terus teringat kolam air panas yang berasap-asap yang cool. Tak ada niat nak berendam sakan tapi kalau dapat celup kaki pun seronok juga. Aku sempat search gambar di Google. Menarik. Terus setuju nak cari tempatnya. Terus saja naik bas di depan The House Hostel.

CARA UNTUK KE CHEOKSAN ONCHEON JIGU / CHEOKSAN HOT SPRINGS SOKCHO

1. Bas No.3 atau No. 3-1 dari Sokcho Bus Terminal turun di Cheoksan Hot Springs.
2. Kami hanya sebut 'Cheoksan Hot Springs' pada Ahjusshi driver bas.
3. Bila sampai pada tempat yang sepatutnya Ahjusshi driver bas suruh turun.
4. Landmarks lain yang aku notice adalah City Hall.
5. Boleh juga guna GPS untuk make sure tempat untuk turun bas.

Turun dari bas sumpah ternganga sebab tak tahu mana nak pergi. Memang abrupt sangat plan nak ke Cheoksan Hot Springs jadi tak adalah reseach betul-betul. Mungkin ada direction tapi kami yang tak faham. Ambil keputusan untuk lintas jalan dan serah diri bertanya. Masuk satu bangunan dan jenuhlah berzikir supaya jumpa someone yang at least dapat tunjuk direction dan faham Bahasa Inggeris. Luckily ada seorang Ahjumma jaga kaunter tolong tunjuk direction dalam kesusahan berkomunikasi. Tak adalah dia hambat suruh keluar dia cuba sedaya upaya. Kamsahamnida Ahjumma. Kami kena jalan ke belakang sikit. Makin jalan makin jelas kawasan yang seperti dilihat dalam brochure dan Google Image. Yakin dah sampai tempatnya.

Entrance ke Cheoksan Hot Spring.


Drama sebabak belum habis lagi. Kami masuk buat muka selamba terus attack receptionist tanya apa yang kami kena buat kalau nak ke hotprings. Dia geleng-geleng saja kepala tak menjawab aku tanya. Basic English conversation pun tak tahu. Ada another worker datang melayan kami okaylah sikit. Luluslah juga nak bersembang. Dia cakap tempat yang kami nak pergi tu tengah tutup sekarang. Buka malam saja. Kalau kami nak ada tempat mandi public tapi kena buka semua pakaian and dia akan bagi towel. Aku conclude sendiri dia nak kami berkemban. Pinar mata kat situ juga. Tak sanggup nak berkemban. Kempunan nak celup kaki acah-acah manja. Tak ada rezeki namanya. Melangkah longlai keluar dari Cheoksan Oncheon Jigu. Walaupun hasrat tak tercapai tapi sekurang-kurangnya dah tahu jugalah hot spring kat Korea macam mana. Nak patah balik macam tak berbaloi. Jadi kami decided untuk meronda kawasan sekitar Cheoksan Oncheon Jigu sekejap. Ambil gambar apa patut then baru gerak balik.

Tasik dihadapan entrance yang sudah beku.

Pokok-pokok togel. Aku ada obsession suka pokok togel.


Laluan yang dipenuhi lalang-lalang kekeringan. Tetap cantik.



Suhu sangat sejuk walaupun matahari mencanak atas kepala. Mengigil juga menahan sejuk. Itu yang masih lagi melilit terbelit dan sebagainya. Pedih pipi nak senyum. Sebenarnya di Cheoksan Oncheon Jigu tak ada pun jimjilbang. Hanya ada sausa dan hot springs. Aku tahu bila tengah nak siapkan entry ini aku buat research sikit. Baru tahu juga bangunan itu sebenarnya adalah hotel. Bukanlah sebesar-besar bangunan ada tempat mandi. Kawasan sekitar Cheoksan Oncheon Jigu cantik walaupun dipenuhi pokok-pokok togel yang sudah luruh daunnya. Banyak juga spot menarik nak bergambar. Lain musim lain pengalamannya. Untuk dapatkan maklumat tambahan mengenai Cheoksan Oncheon Jigu boleh refer websites INI dan INIMenarik atau tak tempatnya.. Yes menarik. Sila singgah kalau dah tak ada idea nak meronda ke mana bila berada di Sokcho. Mungkin juga berpeluang masuk ke Cheoksan Hot Springs dan celup kaki. 

SITI YANG MENAIP
sitiyangmenaip@gmail.com

DISCLAIMER

All posts, images and pages are owned by the author (unless otherwise stated). No reproduction of the materials from this website are to be used in other third-party websites or personal uses without a written consent or permission from the owner.